Syarief Hasan: Perjanjian FIR dengan Singapura harus Libatkan DPR RI

by -63 views
Wakil Ketua MPR RI dari F-Demokrat, Syarief Hasan.

BERITABUANA.CO, JAKARTA – Wakil Ketua MPR RI dari Fraksi Partai Demokrat, Syarief Hasan mendesak pemerintah untuk melibatkan DPR RI dalam meratifikasi perjanjian Penataan Ruang Udara atau Flight Information Region (FIR) dengan Singapura. Pasalnya, perjanjian tersebut menyangkutkan kedaulatan Indonesia atas ruang udara yang menjadi milik Indonesia.

Terlebih, kata Syarief Hasan melalui keterangan tertulisnya, Senin (21/2/2022), Undang-Undang (UU) Nomor 24 Tahun 2000 tentang Perjanjian Internasional mengamatkan kepada Pemerintah untuk melibatkan DPR RI.

“Hal ini juga diaminkan melalui Keputusan Mahkamah Konstitusi Nomor 13/PUU-XVI/2018 yang merupakan putusan atas uji materil terhadap UU Perjanjian Internasional,” ujarnya.

Syarief menilai, perjanjian FIR yang ditandatangani oleh Presiden Indonesia Joko Widodo dan Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong di Kepulauan Riau pada Selasa, (25/1/2022) harus dikonsultasikan dengan DPR RI. Apalagi, dalam perjanjian tersebut dituliskan bahwa Indonesia akan bekerja sama dengan Singapura dalam memberikan PJP di sebagian area FIR Indonesia yang seharusnya tidak boleh terjadi.

Anggota Majelis Tinggi Partai Demokrat tersebut menilai, FIR di atas Kepulauan Riau masih belum sepenuhnya dikuasai oleh Indonesia. “Klaim Pemerintah yang menyebut telah menguasai FIR di atas Kepulauan Riau tidak sepenuhnya benar karena pelayanan pada area di ketinggian 0-37.000 kaki masih didelegasikan pada ororitas penerbangan Singapura,” tambah Syarief lagi.

Syarief Hasan juga menyebutkan, pemerintah tidak serius dalam menguasai dan mengelola ruang wilayah secara penuh dan mandiri. “Bayangkan saja, pendelegasian tersebut akan diberikan untuk jangka 25 tahun yang dengan alasan keamanan pernerbangan.Ini alasan yg tidak menghargai bangsa sendiri yg sekarang mengelola Bandara Soetta yang jauh lebih padat dan sibuk dibanding airport Singapura serta menujukkan ketidakseriusan Pemerintah. Makanya, kami meminta agar DPR RI dilibatkan agar tidak terjadi pengabaian terhadap kedaulatan Indonesia,” katanya.

Syarief Hasan juga menyebutkan, perjanjian FIR menunjukkan lemahnya diplomasi Indonesia. Apalagi dari perjanjian tersebut, Indonesia hanya memiliki hak kendali, tetapi hak kelola dan melayani masih didelegasikan kepada Singapura.

“Kami tentu dari Partai Demokrat sangat tidak sepakat dengan isi perjanjian ini.”, ungkapnya.

Politisi Senior Partai Demokrat tersebut juga menyebut, DPR harus dilibatkan bersama Pemerintah. “Kedaulatan negara adalah hal yang strategis dan sensitif. Kedaulatan negara juga harus menunjukkan pengelolaan sepenuhnya ruang-ruang wilayah yang dimiliki negara harus melibatkan parlemen dalam pembahasannya sehingga suara rakyat yang direprestasikan DPR dapat didengarkan,” tutup Syarief Hasan. (Asim)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *